Home > Islam > Hukum Petasan

Hukum Petasan

Petasan atau mercon adalah tradisi khas yang kita peroleh dari zaman dulu. Sebagai tradisi lokal, tidak ada dasar hukum langsung yang menyangkut benda ini dari kitab-kitab salaf, apalagi Al-Qur’an dan Hadis. Yang bisa dilakukan untuk bisa mengetahui hukum petasan adalah menggali kesesuaiannya dengan semangat dan ajaran Islam. Mencari relevansi petasan dengan ajaran Islam sungguh tidak mudah, jika tidak bisa dianggap mustahil. Yang segera ketemu adalah bahwa dalam petasan terdapat unsur tabdzir (menghamburkaan harta) dan dharar (bahaya) yang dalam semangat Islam keduanya adalah hal yang dihindari.

Tabdzir dilarang melalui ayat yang cukup populer, yaitu surat Al-Isra’: 26-27, yang artinya:

“Jangan menghamburkan harta. Sungguh, para penghambur harta adalah saudara para setan, sedangkan setan sangat ingkar pada Tuhannya.”

Dalam tafsirnya, Ibn Katsir mengutip Qatadah untuk mendefinisikan tabdzir sebagai “an-nafaqah fi ma’shiyyah Allah Ta’ala, wa fi ghair al-haq wa al-fasad” (menggunakan harta untuk maksiat, sesuatu yang tidak benar, dan kerusakan). Dalam bahasa kita, definisi itu kurang lebih berarti pemborosan atau belanja yang tidak perlu atau berguna, dengan tekanan untuk mengkorelasikannya dengan semangat dan nilai keagamaan. Adalah kesepakatan umum bahwa petasan termasuk dalam definisi ini, karena tidak ada maanfaat rasional maupun keagamaan yng dapat kita petik dari petasan.

Dalam hal dharar, cukup dikemukakan berbagai kerusakan yang ditimbulkan akibat penggunaan petasan. Hampir bisa dipastikan, pada masyarakat yang mengenal budaya petasan bisa didapatkan kisah korban petasan, baik berupa korban harta (terkadang dalam jumlah yang sangat besar) maupun korban manusia (dari sekedar luka bakar, cacat permanen, hingga korban jiwa).
Setidaknya dari dua sisi ini, petasan memiliki potensi kontradiktif dengan maqashid asy’syari’ah (tujuan-tujuan diberlakukannya syariat) yang antara lain adalah hifzh an-nafs (menjaga keselamatan jiwa) dan hifzh al-mal (menjaga nilai harta benda). Dua potensi kontradiksi ini cukup untuk menggolongkan petasan sebagai hal yang tidak dapat dibenarkan agama.

Bahwa petasan memiliki nilai syiar Ramadhan, barangkali benar untuk kurun waktu tertentu, tepatnya di masa lalu. Sekarang, masyarakat umumnya tidak lagi menilai petasan sebagai syiar, tetapi sebagai gangguan khas Ramadhan. Lagi pula syiar Ramadhan pada saat ini telah menjadi kepentingan banyak pihak, sehingga setiap kali Ramadhan tiba kita akan menemui “lomba” syiar Ramadhan dalam bentuk yang sangat beragam, dan dengan demikian petasan telah kehilangan urgensinya sebagai media syiar.

Bahkan jika seandainya petasan sebagai sarana syiar Ramadhan dapat dianggap benar, maka potensi dan kasus-kasus kerusakan yang telah ditimbulkannya selama ini akan memaksa kita untuk meninjau kembali apakah fungsi syiar itu tidak justru menjadi bumerang bagi nilai Ramadhan di mata masyarakat luas, mengingat di balik sukacita menyambut Ramadhan terselip pula kekhawatiran akan dampak yang ditimbulkan oleh permainan petasan.
Jika terhadap tadarrus Al-Qur’an (yang jelas-jelas bernilai ibadah tinggi dan dianjurkan sebagai media syiar Ramadahan) berlaku catatan untuk tidak mengganggu ketenangan orang lain, apalagi terhadap sesuatu yang potensi kerusakannya jelas sedangkan manfaatnya masih dipertanyakan.

Categories: Islam Tags: , , , ,
  1. 9 September 2010 at 10:15 pm

    Iya, di tempatku juga “petasan” sudah menjadi budaya…
    Malahan parahnya petasan dijadikan media “kejahilan” , hmm… entah apa serunya/ manfaatnya?!

  2. 3 March 2011 at 12:51 am

    Hi there. I discovered your site by means of Google while looking for a similar matter, your web site got here up. It looks good. I have bookmarked it in my google bookmarks to visit later.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: